Menghitung Zakat Bisnis Properti
January 28, 2017

Zakat Usaha Bisnis

Pertanyaan :

  1. Saya mempunyai usaha dengan penghasilan kotor kurang lebih 25-30 juta setelah di potong gaji dan operasional, kredit usaha maka bersihnya sekitar 10-15 juta/bulan. Jika dihitung zakat penghasilannya 250-375ribu, apakah saya boleh berzakat 500ribu/bulan?
  1. Bagaimana hukumnya jika saya selama ini hanya bersedekah saja, tapi tidak berzakat penghasilan?
  1. Jika usaha/bisnis yang saya lakukan sekarang adalah turut membantu orang tua saya, yang juga punya hutang modal kerja yang lebih besar daripada hutang modal kerja kami, bagaimana perhitungan zakatnya, karena sekarang kami hanya bersedekah saja.

 

Jawab:

Berdasarkan pemaparan yang saudara sampaikan, zakat yang berlaku untuk usaha saudara adalah zakat perniagaan. Sebab, syarat sebagai usaha perniagaan telah terpenuhi: adanya jual beli dan keuntungan sebagai tujuan dari jual beli.

Zakat perniagaan berlaku pada seseorang bila memenuhi dua kriteria: telah mencapai nishab (senilai 85 gram emas menurut sebagian ulama dan 595 gram perak menurut ulama yang lain) dan genap berlangsung selama satu tahun.

Atas dasar kedua prinsip di atas, saudara tidak berkewajiban menzakatinya pertransaksi, tapi penghitungan zakat dikeluarkan pada saat genap satu tahun atau bersama dengan waktu mengeluarkan zakat harta yang lain yang berupa: tabungan, deposito, emas, perak, obligasi bila ada, saham dan sejenisnya.

Terkait dengan usaha saudara, cara menghitung zakatnya adalah: 2,5 persen x semua nilai uang yang saudara miliki di akhir tahun= nilai zakat yang harus dikeluarkan.

Misalnya, ketika akhir tahun atau tepat genap satu tahun dari masa kepemilikan harta yang telah mencapai nishab (85 gram emas) adalah : 100 juta. Maka zakat yang dikeluarkan di akhir tahun adalah: 2,5 persen dari 100 juta = 2,5 juta rupiah.

Dalam zakat perniagaan, zakat tidak hanya dikeluarkan dari keuntungannya saja. Namun dikeluarkan dari modal dan keuntungannya yang masih berupa uang atau modal hingga genap satu tahun. Haul (genap setahun) keuntungan mengikuti modalnya. Keuntungan yang baru diterima wajib dizakati bersama modal tatkala modalnya sudah genap satu tahun. Demikian juga, harta yang masih berupa barang dagangan yang belum terjual dikonfersi ke rupiah, lalu dikeluarkan zakatnya.

Lalu, apakah boleh seseorang bersedekah saja tanpa zakat?

Orang yang bersedekah saja dan tidak mengeluarkan zakat (padahal ia sudah berkewajiban zakat) tidak beribueda dengan orang yang shalat tahajud, shalat dhuha, shalat witir, tapi ia tidak shalat 5 waktu. Tidak mengeluarkan zakat terkait dengan harta yang sudah menjadi kesepakatan, misalnya zakat perniagaan, zakat fitrah, zakat emas dan perak dan yang sejenisnya, maka termasuk dosa besar.

Bagaimana bila usaha bisnis yang dilakukan untuk menopang kebutuhan hidup orang tua dan membayar hutang?

Zakat usaha perniagaan dikeluarkan setiap akhir tahun. Jadi, yang terkena zakat adalah harta yang ada pada saat wajib zakat. Misalnya, pada akhir tahun harta yang ada, baik berupa tabungan, deposito, emas dan barang perniagaan senilai 100 juta, maka yang dizakati adalah yang 100 juta. Sedangkan yang telah digunakan untuk membayar hutang atau untuk memenuhi kebutuhan hidup dalam kurun waktu satu tahun tidak terhitung dalam zakat.

Wallahu a’lam
Ust. Zul Ashfi, S.S.I, Lc.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *